maaf saya belum bisa memberikan jawaban yang memuaskan

Kamis, November 25, 2010



Saya sering mendapat pertanyaan seperti ini baik di kampus, di jalan dan dirumah:

Matahari kamu kok nggak pacarane? ---> temen kampus yang tanya
mat koe kok ra pacaran to? ----> temen kampus juga yang tanya
Kakak Sansan kok nggak pacaran sih? -----> gadis-gadis kampus yang tanya
Dim, kamu kok nggak pacaran? -----> temen main yang tanya
Kamu dah mulai suka sama cewek belum? ----> bapak ibu yang tanya -__-
mas kamu kok nggak cari pacar e? -----> adik perempuan saya yang tanya

kadang juga ditambahi kayak gini

padahal yang ngefans sama kamu banyak lho -----> memberi harapan palsu
padahal koe ngganteng lho -----> kalo ini jelas bohongnya
koe kan cah skate kudune due wedokan -----> anak sketer bukan jaminan dapet cewek (skate ga untuk cewek bung hahaha!!!)
kalo dah punya pacar bilang ya, bawa ke rumah kenalin bapak ibu ----> wah bakal dimonitor ni hahaha.....

dan saya hanya menjawab

hehehe,,,kapan-kapan ( sambil cengengesan)
heheheh besok kalo dah kerja ( juga cengengesan)
kalo nggak hehehe...nanti lah ada waktunya (sambil cengengesan juga)
atau kalo agi males---> hmm piye yo/ hmm gimana ya? ( malah balik tanya + cengengesan juga)

adakah yang punya saran untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti itu? kalo ada di share dong, biar saya bisa memberi jawaban yang memuaskan pada teman-teman saya

sekian dan terimakasih untuk yang mau memberikan saran.....

You Might Also Like

7 comments

  1. hahahahhaha> :-)

    jawabane gampang mat > kalau di sinetron2 atau film2, biasanya itu jatuh cinta ketika sudah mendapatkan pencapaian tinggi,,nah nunggu sampai pencapaian tertingi.
    njug kapan pecapaiannya?? jawab saja : dekat - dekat ini,hehehehehehh,memuaskan bukan?

    BalasHapus
  2. makasih sarnnya mas dirga :), nanti coba ku praktekkan kalo ada yang nanya lagi

    BalasHapus
  3. Ahahahahahahahaha.....
    santai saja Mat, sepengamatanku, dan sepengalamanku, pacaran itu nggak selalu asik. Kalau kamu masih enjoy untuk berfokus pada dirimu sendiri, pada duniamu sendiri, ya nikmati saja. Menurutku, berkomitmen sebagai pacar itu jauh lebih sulit daripada nikah, hak dan kewajibannya nggak jelas, harus bener-bener bisa kompromi...*curhat*

    yho pokoke nek ditakonai jawab wae: belum saatnya. hahahahaha

    BalasHapus
  4. oh gitu ya sail, santai lho jangan terlalu dipikirkan nanti malah sakit hahaha...

    nek aku sih santai2 aja, malesnya bingung kalo ditanyain kayak gitu

    BalasHapus
  5. Hahahahaa.... asem kowe.

    Ya itu jawaban paling praktis: belum saatnya

    BalasHapus
  6. Saila iki gini2 wes pengalaman lho. :P

    BalasHapus
  7. sudah cukur kumis sudah harus tertarik wanita bung

    BalasHapus

Like us on Facebook