Selamat kamu sudah jadi warga Jakarta!

Selasa, Agustus 18, 2015




Kemarin minggu sore, akhirnya saya resmi jadi warga Jakarta. 
Lah gimana itu resmi jadi warga Jakarta?
Kebanjiran?
udah pernah...
kena macet?
sering...
terus apa lagi?
Kecopetan!

Iya, kemarin sore saya kecopetan di kopaja sewaktu perjalanan dari Mampang ke Taman Menteng.

Ceritanya begini,
Di sore yang cerah itu saya bingung mau ngapain di kosan. Kalo bingung mau ngapain saya pergi ke taman, biasanya sih antara Taman Suropati atau Taman Menteng. Soalnya selain tinggal sekali naik kopaja saya juga bisa sekalian jalan-jalan sekalian cuci mata liat dedek-dedek lucu ibu kota yang sedang lari-lari lucu.
Sebenernya saya sudah mendapat firasat buruk waktu pertama kali naik kopaja. Busnya sepi, cuma ada saya seorang. Saya sempet mbatin “wah cuma sendirian nih, kalo ada apa-apa bisa bahaya”. Selang berapa lama kemudian bus memasuki daerah kuningan. Satu per satu penumpang naik ke dalam bus. Nah pas di jembatan casablanca, beberapa penumpang naik ke dalam bus. Kemudian ada bapak-bapak yang njawil saya  supaya dikasih jalan biar dia bisa duduk di sebelah saya. Sampai disitu nggak ada kecurigaan sama sekali dari saya. Pas saya mau turun, saya bersiap di pintu sambil nunggu busnya berhenti, bus masih jalan tiba-tiba ada orang nerobos kayak mau turun duluan. Ngeliat ada kayak gitu saya mundur buat mempersilakan orang itu turun duluan, tapi pas mundur  kok dibelakang saya ada orang lain yang nahan. Terus orang nerobos itu bilang “yang naik dulu...yang naik dulu”. Saya kira memang ada orang mau naik tapi saya lihat ga ada orang yang naik dan saya juga ketahan. Saya mikir ada yang aneh, begitu saya udah turun saya sadar kalo handphone saya sudah raib. Begitu saya sadar saya naik lagi ke kopaja. Saya bilang ke orang yang mepet saya tadi “handphone saya mana?”, oh iya orang yang mepet saya tadi pake tas ransel yang ditaruh didepan. Terus orangnya bilang “bukan saya, itu orangnya udah turun tadi”. Soalnya memang bener tadi sebelum saya ada orang turun. Lalu saya geledah isi tas orang itu tadi dan saya ga nemuin hape saya, nggak puas disitu saya geledah celananya dan nggak nemu apa-apa. Dalam kegaduhan itu ada 2 orang yang berisik bilang “orangnnya udah turun!”,  nah terus 2 orang tersebut saya cek juga, orang pertama ga ada pas orang kedua belum sempat ngecek entah kenapa saya kemakan omongan mereka.  Lalu saya turun dari bis dan di datangi 2 orang petugas parkir. Tampaknya mereka tadi mengamati keributan di kopaja tadi. Mereka cerita kalo kayak gitu udah sering dan bilang kalo pelakunya masih di atas  bus tadi. Saya pun mengamini perkataan mereka karena memang sudah sesuai dengan dugaan saya.

Entah kenapa saya nggak sedih-sedih banget, mungkin saya masih bersyukur cuma handphone yang ilang bukan dompet. Kalo dompet meski secara nominal enggak besar-besar amat bakal ribet ngurus KTP atau SIM yang ilang. Atau untung yang ilang hape cina seharga 1,4 juta, bayangin aja kalo yang ilang hape overpriced seharga 10 juta lebih itu. Hehehehe

Ya sudah, dengan dicopetnya hape saya kemarin sore dengan ini saya menyatakan bahwa saya sudah resmi jadi warga Jakarta. :p

Semoga saya bisa lebih waspada ke depannya.

Semoga dapat hape baru yang lebih bagus. Aamiin...aamiin.

Oh iya, by the way sewaktu saya ribut-ribut sama kawanan pencopet di atas kopaja, nggak ada lho sama sekali yang mbantuin saya. Yah...andaikan orang-orang bisa kayak di video di bawah ini bisa jadi Jakarta bisa lebih bersahabat buat semua orang nggak cuma bersahabat sama orang jahat aja.

You Might Also Like

0 comments

Like us on Facebook