Bereksperimen dengan Portfolio

Rabu, November 11, 2015


Kurang lebih sudah 3 tahun saya berkecimpung di industri kreatif, tepatnya di periklanan. Saya memulai karir saya di sebuah agency digital di Yogyakarta di akhir masa perkuliahan saya kemudian hijrah ke Jakarta untuk bekerja di sebuah agency above the line (ATL) lokal selepas lulus kuliah. Kini saya bekerja di sebuah agency multinasional di Jakarta dan sedang menunggu hari-hari terakhir sebelum saya melanjutkan petualangan baru. hehehe....

Jika berbicara soal dunia agency iklan khususnya kreatif, tentunya nggak akan terlepas dengan output yang berupa karya iklan yang bisa berupa print ad , radio ad , TVC , intergrated campaign , atau digital campaign. Karya kreatif tersebut nantinya dikumpulkan untuk dimasukkan ke portfolio. Portfolio inilah yang bakal jadi amunisi kita buat apply kerja ke tempat lain semisal kita sudah merasa harus memulai "petualangan baru".

Jujur aja ya, selama 3 tahun saya kerja di advertising (baik digital maupun ATL) saya ngerasa portfolio saya belum ada yang bener-bener kickass! Bukannya nggak bersyukur ya, tapi kalo dibandingin sama karya-karya yang menang Cannes Lions yah masih jauuuuh. Nah dari keminderan saya itu saya terinsipirasi sama omongan Bill Gates, "If you can't make it good, at least make it look good.". Dari situ mulailah saya mikirin, gimana portfolio saya yang biasa itu bisa keliatan keren dan dilirik sama calon bos saya nanti yaitu dengan memoles tampilannya.

Sebenernya saya pernah bikin beberapa portfolio standar mulai dari format *.pdf atau pake platform buat showcase portfolio kayak behance. Menurut saya itu masih kurang, saya masih butuh bikin sesuatu yang bener-bener nunjukin kalo saya kreatif nggak cuma title tapi juga attitude. Gimana caranya?

Dulu sewaktu saya  kerja di sebuah agency ATL lokal, selama 6 bulan saya nggak pernah produksi apa-apa. Ngide sih sering, lembur sampe pagi sampe ga bisa dihitung dengan jari, tapi sayangnya belum ada yang sampai tahap eksekusi. Saya sadar kalo saya harus segera pindah dan cari kantor yang lebih kondusif. Nah, masalahya dari kantor itu saya ga ada portfolio yang bener-bener oke bahkan saya masih lebih pede sama karya-karya yang saya bikin pas masih kuliah.  Akhirnya berbekal kerjaan jaman kuliah saya bikin blog www.themanyouhavebeenlookingfor.blogspot.com. Dulu waktu bikin blog itu, isinya cuma kerjaan jaman kuliah sama beberapa karya saya yang pernah jadi viral, nggak ada kerjaan professional sama sekali (sekarang udah ditambah kerjaan professional). Alhamdulillah, dari beberapa yang saya kirim ada yang ngundang saya interview dan akhirnya saya bisa kerja di kantor saya sekarang. Bahkan ada yang baru ngerespon setahun kemudian lho.

Pas saya kerja di kantor yang sekarang, saya ngerasa kalo persaingan di industri ini makin ketat. Saya berkeyakinan kalo portfolio bagus aja gak cukup dan harus punya nilai tambah yang membuat kita layak untuk di-hire. Dari situ saya mikir lagi, gimana ya biar punya porto yang stand out? Setelah brainstorm cukup lama saya tercetus ide, gimana kalo bikin sesuatu yang belum pernah dibikin? dari berbagai format yang ada ada satu format yang belum pernah dipake; Microsoft Excel! Mana ada sih orang kepikiran bikin portfolio pake Microsoft Excel. Kemudian saya ngulik bikin porfolio pake excel, mulai dari bikin kotak-kotak pixel, diwarnai sesuai pola, dan masukin beberapa karya terpilih. Nggak cukup sampai disitu, saya juga harus bikin gimana caranya biar orang-orang bisa mengakses portfolio saya tanpa harus saya kirimin file-nya via email. Untungnya saya ingat  kalo google drive punya fitur google spreadsheet dimana bisa import file dari format excel secara otomatis. Terus saya import-lah portfolio saya dalam format excel dan mengubahnya ke dalam format google spreadsheet. Voila! jadilah portfolio saya dalam format excel bisa dlihat secara online disini https://docs.google.com/spreadsheets/d/1Du6bzCpoPoDqDMcAxlGaF2BkbRrr8J_MU2tnPzJ2rD8/

Namanya juga manusia, sampai sekarang saya masih belum puas sama apa yang sudah saya buat. Saya selalu tergoda untuk ngulik lagi, lagi, dan lagi. Dulu saya bikin pake blog, terus saya bikin pake excel, besok bikin pakai apa lagi? yang jelas saya bakal selalu bereksperimen untuk membuat sesuatu yang original dan kreatif (atau terlihat kreatif) tentunya.

Sampai jumpa di eksperimen portfolio saya berikutnya ya...

You Might Also Like

4 comments

Like us on Facebook