Perbincangan dengan sebuah batu

Sabtu, Juni 04, 2016

*Tulisan ini pernah dimuat di medium.com/@mataharia

Di depan kost saya ada sebuah batu yang tergeletak begitu saja. Ukurannya cukup besar, kira-kira sebesar bola sepak. Batu itu terlihat sendirian. Melihat kesendiriannya membuat hati saya tergerak untuk mengajaknya ngobrol.Berhubung ini hari minggu dan saya nggak ngapa-ngapain, saya pun mengampirinya dan mengobrol dengannya.
👦 -> Saya
🌚 -> Batu
👦 Hai batu apa kabar? lagi apa nih?
🌚 Wah…baik. Menurutmu aku lagi ngapain?
👦 Nggak ngapa-ngapain
🌚 Nah itu tau, kok masih nanya? nge-test ya?!
👦 hahahaha..enggak kok, sensi amat sih. btw aku juga lagi nggak ngapa-ngapain nih….kita samaan!
🌚 pantes…
👦 pantes kenapa?
🌚 pantesan lagi nggak ngapa-ngapain, senggang banget sampe ngajakin ngobrol aku. Soalnya dari berbagai orang yang seliwar-seliwer di jalan ini nggak ada yang pernah ngajakin aku ngobrol sih. Kayaknya mereka ultra sibuk.
👦 Hmmm..emang nggak pernah ada yang ngajakin kamu ngobrol?
🌚 Hmm hampir nggak pernah. Dulu sih pernah, tapi baru ngobrol bentar orangnya langsung diciduk sama Dinas Sosial. Kabarnya sih sekarang dia udah hidup bahagia di Rumah Sakit Jiwa.
👦 HA HA HA…jadi kamu bilang aku gila? nggak kok aku nggak gila. Aku cuma penasaran aja. Gimana sih rasanya jadi batu.
🌚 Rasanya jadi batu? ya gini-gini aja. Biasa aja sih.
👦 Okay…hmm…boleh cerita dikit nggak asal-usul kamu?
🌚 Duh udah agak lupa-lupa nih, tapi aku coba inget-inget ya…Jadi aku tuh aslinya dari kali krasak. Itu tuh sungai perbatasan Jogja dan Magelang. Sekitar tahun 80-an aku ditambang sama penambang pasir buat dikirim ke Jakarta, katanya ada pembangunan komplek perumahan di sana dan butuh banyak batu dan pasir. Terus pas udah sampe Jakarta ternyata kata pak mandor ukuranku kebesaran. Jadinya aku nggak dipake dan digeletakin begitu aja.
👦 wow terlalu besar? emang dulu kamu sebesar apa sih?
🌚 sebesar TV 32" inch
👦 besar juga ya…lho kok sekaramg ukurannya jadi tinggal segede bola sepak?
🌚 Aku juga nggak tahu kenapa jadi kayak gini :( Ada yang bilang karena kekikis air hujan. Jadi dulu aku ada tepat di bawah ujung kanopi. Jadi kalo hujan turun airnya langsung jatuh ke aku.
👦 terus..terus…kamu nggak bosen apa di sini terus-terusan?
🌚 ya mau gimana lagi, aku nggak punya pilihan lain. Namanya juga batu. Dari dulu sampe sekarang ya kayak gini terus. Sebenernya sih aku pingin kayak kamu, bisa kemana-mana, bisa punya pilihan, bisa jadi apa aja yang kamu mau. Tapi ya sudah takdirku jadi batu. *menitikkan air mata*
👦 duh maaf ya…jangan nangis gitu dong cup..cup..cup *sodorin tisu*
🌚 aku tuh kadang gemes deh sama kalian-kalian ini. bisa kemana-mana, bisa punya pilihan, bisa jadi apa aja, tapi ya kok masih aja ada yang gitu-gitu aja. Kalo aku yang gitu-gitu aja sih wajar, namanya aja batu, tapi kalo kalian yang bisa ini itu tapi hidupnya gitu-gitu aja. Terus apa bedanya sama aku?!!
👦 santai bro…santai…ya mungkin belum waktunya aja kali. Semua itu butuh proses kan?
🌚 iya sih…tapi mau sampe kapan???
👦 ya kembali lagi kayak yang kamu bilang tadi. Kita punya pilihan kan? pilih mau lebih maju atau pilih gitu-gitu aja.
🌚 betul juga. pinter juga kamu.
👦 ah bisa aja sih, btw ini pertanyaan terakhir nih. Cita-citamu apa sih?
🌚 cita-cita ya? pertanyaan sulit nih. Aku ga punya cita-cita.
👦 Halah bohong, aku nggak percaya!
🌚 hahaha oke..oke..jadi dulu aku punya cita-cita. Aku tuh dulu pengen banget jadi guru.
👦 kenapa guru?
🌚 guru kan pekerjaan mulia dan aku tuh kan batu. Kalo aku jadi guru berarti aku batu mulia.
👦 ah bisa aja sih kamu. Yaudah deh terserah kamu. btw makasih ya dah ngeluangin waktu buat ngobrol sama aku.
🌚 hahaha…sama-sama, harusnya aku yang bilang makasih udah mau ngobrol sama aku :’)
Setelah saya puas mengobrol dengan batu, saya melihat kanan & kiri. Terlihat orang-orang di sekeliling saya memandangi saya dengan pandangan aneh. Sesekali mereka saling berbisik satu sama lain sambil memandangi saya. Tak mau lama jadi bahan pergunjingan saya segera masuk ke kosan dan segera beristirahat, menyiapkan tenaga untuk esok hari.

You Might Also Like

0 comments

Like us on Facebook